Home » » Mari Mengenali Tentang Cathinone atau Kembang Khat

Mari Mengenali Tentang Cathinone atau Kembang Khat

Cathinone (S-alpha-aminopropophenone) adalah nama bahan aktif berwujud kristal yang bisa diekstrak dari tumbuhan asli Afrika yang bernama Latin Catha edulis dengan sinonim Catha forskalii, Catha glauca, Celestrus edulis, dan Methyscophyllum glaucum. Tumbuhan ini memiliki banyak nama lokal, diantaranya menggambarkan asal kata dari mana nama Latinnya dibuat yaitu: cat, catha, ciat, khat, kaad, dan kafta.

Menariknya, tumbuhan ini juga memiliki beberapa julukan yang menggambarkan nilai ekonomi tumbuhan yang tersebar luas di Afrika Timur hingga kawasan Selatan Semenanjung Arabia tersebut, seperti: Abyssinian tea, African salad, African tea, Arabian tea, Bushman,s tea, dan Somali tea.

Karena bernilai ekonomi tinggi itu maka di beberapa negeri Afrika seperti Kenya, Malawi, Uganda, Tanzania, Congo, Rhodesia, Afrika Selatan, dan beberapa negeri Arab menjadikan Catha edulis sebagai tanaman budidaya.

Specimen segar tanaman ini bahkan diekspor hingga ke berbagai kota Amerika Serikat seperti: New York, Los Angeles, Dallas, Boston dan Detroit. Di Amerika tanaman Khat yang sudah dikemas anti layu biasa dijual di restoran, bar, dan toko kelontong yang bisa melayani imigran asal Afrika Timur dan Yaman Penggunaan kata “tea” untuk julukan tumbuhan ini (African tea, Arabian tea, Bushman,s tea, dan Somali tea) jelas mengindikasikan bahwa tumbuhan ini adalah tumbuhan yang biasa dijadikan bahan pencampur minuman.

Di Yaman, misalnya, bunga Catha edulis sudah dijadikan bahan minum penyegar jauh sebelum kopi dikenal. Di negeri yang terletak di selatan semenanjung Arab itu tumbuhan Khat dijuluki sebagai the flower of paradise.

Tidak sulit menduga mengapa Catha edulis dijuluki flower of paradise (bunga surga). Tumbuhan ini sudah lama diketahui bisa menimbulkan halusinasi bila dikonsumsi. Dalam keadaan terhalusinasi seseorang bisa merasakan beragam sensasi yang sulit dideskripsikan, melampaui ruang dan waktu. Wajarlah bila kemudian yang bersangkutan (pemakai) merasa berada di surga.

Pengalaman terhalusinasi itulah agaknya yang menjadikan orang-orang primitive beranggapan bahwa sesuatu (tanaman Khat) yang bisa membawa mereka “menembus” ruang dan waktu itu sebagai sesuatu yang sakral. Klaim itu pulalah agaknya yang mendorong Klaus Trenary menyebut Catha edulis sebagai Sacred Plant of the Ancient Egyptians.

Sebelum sampai ke tahap terhalusasi, cathinone bisa menimbulkan eksitasi (bergairah), bersemangat, bertenaga, bugar, dan riang. Sensasi inilah tampaknya yang diburu oleh para konsumen minuman Teh Arab ini di daerah asalnya, dan para pemakai kristal cathinone di mancanegara, termasuk di Indonesia.
Karena khat mengandung senyawa ephedrinelike [Amfetamin]. Rupanya itu untuk menghasilkan eksitasi, menghalau tidur, dan meningkatkan komunikasi. Itu digunakan sebagai stimulan untuk menghilangkan rasa lapar dan kelelahan.

Penduduk asli sana mengunyah tunas muda dan daun segar Catha edulis (Celastrus Edulis). Ini adalah semak besar yang dapat tumbuh menjadi pohon
ukuran besar. Ini berasal di Ethiopia dan menyebar sampai penggunaannya hingga Kenya, Malawi, Uganda, Tanzania, Saudi, Kongo, Zimbabwe dan Zambia, dan Afrika Selatan. Khat digunakan di Yaman bahkan sebelum kopi dan itu sangat populer.

Khat mengandung Katin (d-norisoephedrine), cathidine, dan cathinine. Katin juga merupakan salah satu alkaloid yang ditemukan di Ephedra vulgaris. Sekarang beruntung, mungkin, khat yang juga sangat kaya akan asam askorbat.

Pada hewan, khat mampu meningkatkan eksitasi dan aktivitas motorik. Di manusia, itu adalah stimulan yang menghasilkan perasaan peninggian, perasaan yang dibebaskan dari ruang dan waktu. Ini dapat menghasilkan rasa senang ekstrim, tertawa, dan akhirnya semicoma. Ini juga mungkin merupakan euphorient dan digunakan secara kronis dapat menyebabkan bentuk tremens delirium.

Galkin dan Mironychev (1964) melaporkan bahwa hingga 80% dari populasi orang dewasa dari khat penggunaan Yaman. Setelah mengunyah khat pertama, efek awal adalah menyenangkan dan termasuk pusing, kelelahan, takikardia, dan kadang-kadang nyeri epigastrium. Perasaan secara bertahap lebih menyenangkan diganti tersebut perdana gejala. Subyek memiliki perasaan kebahagiaan, kejelasan berpikir, dan menjadi gembira dan terlalu energik.

Kadang-kadang Khat diproduksi depresi, mengantuk, dan kemudian tidur nyenyak. Pengguna kronis cenderung gembira terus. Dalam kasus yang jarang menjadi subyek agresif dan terlalu girang. Galkin dan rekannya mengamati 51 subyek yang telah diambil khat. Dari jumlah tersebut, 27 menjadi bersemangat, 18 menjadi mengantuk, dan 6 tetap tidak berubah. Tingkat pernapasan dan denyut nadi Tingkat dipercepat dan tekanan darah cenderung meningkat. Itu subjek juga mengalami penurunan kapasitas fungsional kardiovaskular sistem.

Daun Khat segar merah-coklat dan mengkilap, tapi menjadi kuning-hijau dan kasar dengan bertambahnya usia mereka. Mereka juga memancarkan bau yang kuat. Yang paling Bagian favorit dari daun tunas muda di dekat bagian atas tanaman. Namun, daun dan batang pada bagian tengah dan bawah juga biasa digunakan.

Bahaya kesehatan Khat adalah menyebabkan sembelit yang parah. Pengguna kronis sering dalam keadaan konstan euforia waspada, tapi kadang-kadang bisa menjadi gelisah dan agresif. Ada laporan berdasar penggunaan tinggi Khat menyebabkan kanker. Persentase yang tinggi dari tanin hadir dalam daun dapat berkontribusi pada risiko kanker mulut dan saluran pencernaan jika digunakan secara teratur. Dalam kasus yang jarang menelan Khat dapat menyebabkan depresi atau kelesuan dan tidur nyenyak. Penggunaan berlebihan Khat selama jangka waktu yang telah diketahui menyebabkan dorongan seks menurun pada laki-laki.
Apakah anda masih ingin mencoba….???
Sumber: ceritamu.com

Ditulis Oleh : kabar kalianda ~ Blogger Kalianda

Sobat sedang membaca artikel tentang Mari Mengenali Tentang Cathinone atau Kembang Khat. Sobat diperbolehkan mengcopy paste atau menyebar-luaskan artikel ini, dan jangan lupa untuk follow dan meninggalkan komentar sobat.

:: Cara Membuat Permalink disini ::

Share this article :

0 comments:

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungannya, jangan lupa tinggalkan komentar dan Follownya untuk perkembangan blog ini. No Approval No Captcha. Langsung Muncul. Happy Blogging ^_^

Masukan URLPanjang Sobat:
 
Author : Kabar Kalianda | Sitemap | Feeds
Copyright © 2013. Blogger Indonesia - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger