Home » » Pesona Gunung Salak dan Kearifan lokal

Pesona Gunung Salak dan Kearifan lokal

Gunung Salak merupakan sebuah gunung berapi yang terdapat di pulau Jawa, Indonesia. Gunung ini mempunyai sekitar tujuh buah puncak. Para pendaki biasanya menggunakan Puncak Salak I dan Salak II. Letak geografis puncak gunung ini ialah pada 6°43′ LS dan 106°44′ BT. Tinggi puncak Salak I adalah 2.211 m dan Salak II setinggi 2.180 meter di atas permukaan laut (dpl). Satu puncak lagi dikenal dengan Puncak Sumbul dengan ketinggian 1.926 m dpl.

Gunung Salak dapat didaki dari beberapa jalur pendakian. Puncak yang paling sering didaki adalah puncak II dan I. Jalur yang paling ramai adalah melalui Curug Nangka, di sebelah utara gunung. Melalui jalur ini, orang akan sampai pada puncak Salak II.

Puncak Salak I biasanya didaki dari arah timur, yakni Cimelati dekat Cicurug. Salak I bisa juga dicapai dari Salak II, dan dengan banyak kesulitan, dari Sukamantri, Ciapus.

Jalur lain adalah ‘jalan belakang’ lewat Cidahu, Sukabumi, atau dari Kawah Ratu dekat G. Bunder.

Selain itu Gunung Salak lebih populer sebagai ajang tempat pendidikan bagi klub-klub pecinta alam, terutama sekali daerah punggungan Salak II. Ini dikarenakan medan hutannya yang rapat dan juga jarang pendaki yang mengunjungi gunung ini. Juga memiliki jalur yang cukup sulit bagi para pendaki pemula dikarenakan jalur yang dilewati jarang kita temukan cadangan air kecuali di Pos I jalur pendakian Kawah Ratu, beruntung di puncak Gunung ( 2211 Mdpl ) ditemukan kubangan mata air.Gunung Salak meskipun tergolong sebagai gunung yang rendah, akan tetapi memiliki keunikan tersendiri baik karakteristik hutannya maupun medannya.

Secara administratif, G. Salak termasuk dalam wilayah Kabupaten Sukabumi dan Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Pengelolaan kawasan hutannya semula berada di bawah Perum Perhutani KPH Bogor, namun sejak 2003 menjadi wilayah perluasan Taman Nasional Gunung Halimun, kini bernama Taman Nasional Gunung Halimun-Salak.

Menurut Ilmuwan terkenal asal Inggris Alfred Russel Wallace (8 January 1823 – 7 November 1913), Gunung Salak merupakan gunung berapi yang puncaknya terpotong dan bergerigi. Itu menjadi latar belakang yang khas bagi bentangan alam di sekitarnya.

Saat Wallace mengunjungi daerah Bogor dalam rangkaian penjelajahan ilmiahnya, gunung Salak telah memesonakan Wallace. Bahkan tidak hanya Wallace, banyak ilmuan lain yang sangat tertarik dengan keberadaan gunung Salak. Pesona yang ditawarkan gunung Salak tidak terbatas pada keindahan alamnya melainkan juga kenakeragaman hayati, hewani, dan juga keakraban masyarakatnya yang masih masih menyuguhkan kearifan tradisional.
Diantara ilmuawan yang tercatat dalam lintasan sejarah yang tersedot oleh magnet gunung Salak adalah seorang botanis berkebangsaan Swedia Claes Frederic Hornstedt (1758-1809), murid dari Thunberg. Hornstedt mengunjungi Gunung Salak pada tahun 1783. Setelah itu disusul oleh Reinwardt yang mendaki dan melakukan ekplorasi botani di gunung Salak pada tahun 1817.
Sedangkan ilmuwan dari Indonesia yang pernah melakukan ekplorasi di gunung Salak diantaranya adalah; Kuswata Kartawinata yang melakukan penelitian pada tahun 1985 di daerah Awibengkok. Di tahun yang sama, Edi Mirmanto melakukan penelitian ekologi tumbuhan di di daerah Cianten, sedangkan Harry Wiriadinata melakukan ekplorasi taksonomi di koridor antara G. Salak dan G. Halimun pada tahun 1997.

Vulkanologi dan geologi
Gunung Salak merupakan gunung api strato tipe A. Semenjak tahun 1600-an tercatat terjadi beberapa kali letusan, di antaranya rangkaian letusan antara 1668-1699, 1780, 1902-1903, dan 1935. Letusan terakhir terjadi pada tahun 1938, berupa erupsi freatik yang terjadi di Kawah Cikuluwung Putri.

Menurut Hartman (1938) G. Salak I merupakan bagian gunung yang paling tua. Disusul oleh G. Salak II dan kemudian muncul G. Sumbul. Sedangkan Kawah Ratu diperkirakan merupakan produk akhir dari G. Salak. Kawah Cikuluwung Putri dan Kawah Hirup masih merupakan bagian dari Kawah Ratu.

Taman Nasional
Keberadaan gunung Salak secara ekologis makin terjaga saja ketika kawasan ini ditetapkan sebagai Kawasan Taman Nasional Gunung Halimun Salak melaui Surat Keputusan Menteri Kehutanan Nomor 175/kpts 11/2003 pada tanggal 10 Juni 2003 seluas 113. 357 hektar.
Perubahan status menjadi Kawasan Taman Nasional merupakan tugas negara untuk melindungi tanah airnya supaya dapat memenuhi hayat hidup orang banyak. Dengan menjadi Taman Nasional yang menjadikan kawasan ini relaitif lebih terjaga akan dapat memenuhi kebutuhan masyarakat terhadap air bersih dan juga menyelamatkan masyarakat dari ancaman yang lebih besar, yakni banjir dan longsor.
Gunung Salak merupakan salah satu dari hulu dua sungai yang sungai yang membelah kota Jakarta dan Tangerang, yakni sungai Cisadane dan sungai Ciliwung. Dengan demikian, bila kawasan gunung Salak tidak rusak maka kawasan ini akan menyerap banyak air yang, di samping dapat menyediakan kebutuhan masyarakat yang tinggal di sekitar gunung Salak juga sekaligus mengurangi volume air yang mengalir ke Jakarta, karena mencegah banjir tidak hanya persoalan hilir melainkan juga hulu.
Keberadaan Taman Nasional atau kawasan konservasi tidak bisa lepas dari masyarakat yang hidup di sekitarnya, yang telah puluhan bahkan ratusan tahun tinggal, menetap, dan memanfaatkan sumberdaya alam yang terdapat di dalamnya. Bahkan dalam paradigma baru pengelolaan suatu kawasan konservasi adalah dengan melibatkan secara aktif masyarakat. Karena memang sejatinya, kehadiran kawasan konservasi, yang relatif baru dibandingkan kehadiran manusia, adalah dapat berperan dalam mensejahterakan masyarakat.

Kearifan Lokal
Masyarakat yang tinggal di sekitar gunung Salak masih memiliki kearifan tradisional, diantaranya berupa pengetahuan tentang pemanfaatan keanekaragaman hayati untuk berbagai kebutuhannya. Tradisi dan pengetahuan lokal mengenai konservasi kawasan merupakan hasil dari interaksi panjang antara manusia dan alam. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa setiap masyarakat, atau bahkan mungkin individu, memiliki cara pandang tersendiri tentang keberadaan sebuah Gunung, tergantung pada hasil interaksinya dengan gunung.
Bagi masyarakat Sunda yang tinggal di sekitar kawasan Taman Nasional Gunung Halimun Salak, gunung Salak memiliki makna tersendiri. Gunung diyakini oleh masyarakat sebagai tempat bersemayam dan turunnya para Batara dari Kahyangan, untuk itu masyarakat Sunda klasik Sunda sering menyebut gunung sebagai kabuyutan. Peran gunung sebagai kabuyut dapat dilihat dari cerita-cerita rakyat dan juga tuturan para pini sepuh.
Oleh masyarakat adat yang tinggal di desa Giri Jaya, gunung Salak merupakan kawasan yang penting, karena di gunung salak ini asal usul daerah dan kehidupan tersimpan. Gunung Salak juga menyimpan banyak misteri kehidupan, bagi siapa saja yang dapat menemukan atau mengerti rahasia yang terdapat di gunung Salak akan menjadi manusia arif. Pendapat mereka didasarkan atas tafsirannya mengenai asal nama Salak yang menjadi nama gunung ini. Menurut masyarakat, nama Salak berasal dari Siloka dan salaka yang berarti simbol atau tanda dan juga asal-usul.
Masyarakat adat ini setiap tahunnya sering menggelar acara-acara seremonial tradisi, seperti seren taun, muludan, dan lain-lain. Dalam pelaksanaan seremoni tradisi tersebut, penghormatan terhadap alam, Gunung Salak dalam hal ini dilakukan. Gunung Salak sangat dihormat oleh masyarakat.

Temuan Arkeologis
Terlepas dari benar tidaknya pendapat masyarakat tentang makna gunung Salak, yang pasti hal tersebut adalah anggapan yang ada dan tetap hidup di masyarakat, dan itu adalah sah-sah saja. Namun yang pasti, di Gunung Salak ditemukan penemuan arkeologis berupa bebatuan yang berbentuk Punden Berundak dari masa neolithikum atau zaman batu baru di daerah Bogor. Tempat penemuan arkeologis itu sampai sekarang masih terjaga dan terawat dengan baik. Masyarakat meyakini bahwa di tempat tersebut pada masa lalu adalah pusat kekuasaan Sunda pada zaman baheula.
Sedangkan di daerah Girijaya juga selain terdapat batuan berupa Punden Berundak, walau lebih kecil dari yang terdapat di Bogor. Punden berundak yang terdapat di Jalur Girijaya, bila kita hendak mendaki puncak gunung Salak ini, dipercaya juga sebagai petilasan dari Eyang Santri ketika beliau berkhalwat.
Di daerah ini juga terdapat makam yang diyakini oleh masyarakat sebagai makam keramat. Pada malam hari, terutama malam-malam tertentu yang menurut anggapan masyarakat memiliki nuansa spiritual kuat, maka makan ini akan penuh dikunjungi oleh peziarah. Makam ini merupakan makan Eyang Santri yang menurut penuturan juru kunci serta keturunannya adalah seorang Waliyullah (kekasih Allah). Eyang Santri adalah seorang putra keraton Solo yang lari dari kehidupan Keraton karena tidak puas dengan kebijakan yang diambil oleh keraton. Beliau lebih memilih berjuang melawan Belanda dan dakwah agama Islam.
Eyang Santri juga, menurut penuturan cucu-nya adalah seorang yang penting dalam perjuangan kemerdekaan. Beliau salah seorang yang membantu pendanaan Sumpah Pemuda serta menjadi inspirasi Bung Karno dalam penamaan Marhaen. Eyang Santri adalah sosok petani kecil yang ditemui Bung Karno ketika ia jalan-jalan di daerah Pasundan.

Makna Puncak
Dengan perspektif berbeda, seorang Arkeolog dari UI, Aris Munandar, berdasarkan penelitiannya pada masyarakat adat yang terdapat di Sindang Barang, Bogor, berpendapat bahwa kedua puncak yang terdapat di gunung Salak memiliki makna yang berbeda bagi masyarakat yang masih berpegang pada tradisi dan masih terpengaruh oleh ajaran Hindu. Munadar lebih lanjut mengatakan bahwa Puncak Gajah ditafsirkan sebagai tempat bersemayamnya arwah raja-raja Sunda Kuno yang telah ngahyang. Sedangkan puncak Keramat ditafsirkan sebagai tempat persemayaman para Hyang, dewata Sunda Kuno, serta Raja-raja kerajaan Sunda.
Selain itu, masyarakat juga menganggap bahwa gunung Salak sebagai sebagai Paku Jagat atau Paku Tetenger bagi Pakuan Pajajaran. Mungkin sama dengan Merapi bagi masyarakat Jogja. Sedangkan bagi masyarakat Islam yang berkutat pada pencarian spiritualitas, diyakini bahwa di puncak keramat terdapat satu makam dari tokoh penyebar agama Islam yang berasal dari Cirebon, yaitu KH Hasan Basri yang bertugas menyebarkan agama Islam ke daerah Sunda seperti di Bogor, Sukabumi, Pelabuhan Ratu, dan Cianjur. Puncak Salak juga dianggap sebagai temapt berkumpulnya ghaib-ghaib Suci, seperti wali songo, dan lain-lain.
Sebagian masyarakat juga menganggap bahwa terdapat tiga pilar utama berupa gunung yang menopang kehidupan masyarakat Sunda, yakni Gunung Salak, Gunung Gede, dan Gunung Pangrango. Masyarakat menafsirkan ketiga gunung ini sebagai simbol dari huruf alif, lam, ha, ketiga kata ini yang kalau digabungkan akan menjadi satu kata, yaitu ilah yang berarti Allah atau Tuhan.
Sebagian masyarakat juga percaya bahwa tafsir dari ketiga hurup Arab tersebut adalah sebagai simbol dari ajaran kebaikan. Gunung Salak adalah simbol dari alif (huruf pertama dalam abjad Arab) yang berarti hubungan vertikal. Sedangkan Gunung Pangrango adalah simbol dari lam dan Gunung Gede simbol dari ha.
Jadi mari kita peihara gunung, karena di tempat tersebut antara konservasi, tradisi, mitos, legenda, kepercayaan, dan juga daerah yang bisa memenuhi hajat hidup orang banyak membaur menjadi satu.
Sumber : setialesmana.blogdetik.com

Ditulis Oleh : kabar kalianda ~ Blogger Kalianda

Sobat sedang membaca artikel tentang Pesona Gunung Salak dan Kearifan lokal. Sobat diperbolehkan mengcopy paste atau menyebar-luaskan artikel ini, dan jangan lupa untuk follow dan meninggalkan komentar sobat.

:: Cara Membuat Permalink disini ::

Share this article :
Comments
1 Comments

1 comments:

Terima kasih atas kunjungannya, jangan lupa tinggalkan komentar dan Follownya untuk perkembangan blog ini. No Approval No Captcha. Langsung Muncul. Happy Blogging ^_^

Masukan URLPanjang Sobat:
 
Author : Kabar Kalianda | Sitemap | Feeds
Copyright © 2013. Blogger Indonesia - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger