Home » » Tentang Mimpi Semalam

Tentang Mimpi Semalam

Duhai teman sejalan, ajari aku cara menggandeng tangan
Kita yang selalu bersisian menatap masa depan
Harus kugenggam erat, atau kubiarkan renggang
Untuk sewaktu-waktu membiarkan tubuh lelahmu menggantung di lengan
Aku yang selalu butuh karena tubuh lemas penuh beban

Wahai kawan dalam percakapan
Tunjukan bagaimana caraku memberi kepercayaan
Sesuatu yang utuh kau berikan
lalu kau minta bayaran sepadan
Aku yang khawatir berlebihan atau itu yang terlalu rawan
Dengan rapuh jiwamu yang selama ini kau sandang

Aku hanya ingin kita berjalan perlahan, ke depan
Bercerita tentang indahnya musim
Tentang penatnya pekerjaan
Sambil menikmati hujan yang malu-malu
Atau menantang matahari yang tak pernah bosan bikin kulit kita legam
Dengan kepala tegak dan senyum mengembang

Telunjukku tak jera mengacung ke depan
Di mana ada kelokan, perempatan, dan jembatan yang bakal jadi injakan
Mataku tak kedip ke matamu
Memastikan matamu juga terus fokus ke sana
Pada sebuah utopia yang hanya milik kita
Sama sekali bukan fatamorgana

Ini tentang mimpi buruk semalam
Tentang leburnya semua kepercayaan dan terkuburnya impian
Di sana, di mimpi buruk semalam

Ini tentang kebingungan sebuah pemaknaan
antara kembang tidur dan firasat alam

Pejaten, 26 Mei 2010 (Suryanto Bari)

Ditulis Oleh : kabar kalianda ~ Blogger Kalianda

Sobat sedang membaca artikel tentang Tentang Mimpi Semalam. Sobat diperbolehkan mengcopy paste atau menyebar-luaskan artikel ini, dan jangan lupa untuk follow dan meninggalkan komentar sobat.

:: Cara Membuat Permalink disini ::

Share this article :
Comments
2 Comments

2 comments:

Terima kasih atas kunjungannya, jangan lupa tinggalkan komentar dan Follownya untuk perkembangan blog ini. No Approval No Captcha. Langsung Muncul. Happy Blogging ^_^

Masukan URLPanjang Sobat:
 
Author : Kabar Kalianda | Sitemap | Feeds
Copyright © 2013. Blogger Indonesia - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger